Mau Meledakkan Rumah, 21 Tentara Israel Malah Keburu Diledakkan Hamas

LANGKATODAY.COM – Perlawanan Hamas masih kuat di Gaza, dalam insiden paling mematikan dalam pertempuran di Gaza, 21 tentara tewas ketika bangunan runtuh akibat ledakan.

Ledakan kemungkinan disebabkan oleh serangan RPG saat IDF mempersiapkan bangunan untuk dihancurkan menggunakan bahan peledak, dengan tank di dekatnya terkena rudal.

Dua puluh satu tentara Israel tewas pada hari Senin ketika mereka diserang di Jalur Gaza selatan, memicu ledakan yang meruntuhkan dua bangunan dengan tentara di dalamnya, kata IDF pada Selasa pagi dikutip dari Times of Israel.

Bangunan-bangunan tersebut direncanakan akan dihancurkan oleh tentara Israel. Namun aksi mereka lebih dulu ketahuan.

Ketika orang-orang bersenjata Palestina menembakkan RPG ke sebuah tank yang mengamankan pasukan.

Ledakan kedua kemudian terjadi di gedung-gedung tersebut, kemungkinan akibat RPG kedua, yang menyebabkan gedung tersebut runtuh.

Ini adalah satu-satunya insiden hari paling mematikan sejak dimulainya serangan darat Israel di daerah kantong tersebut.

Pada konferensi pers Selasa pagi, Juru Bicara Angkatan Pertahanan Israel Laksamana Muda Daniel Hagari mengatakan bahwa pasukan beroperasi di daerah sekitar 600 meter dari perbatasan, di seberang komunitas Kissufim di Israel selatan.

Mereka menghancurkan bangunan dan situs Hamas sebagai bagian dari upaya tentara untuk membangun zona penyangga yang memungkinkan penduduk komunitas perbatasan Israel untuk kembali ke rumah mereka.

“Sekitar pukul 4 sore, sebuah RPG ditembakkan oleh orang-orang bersenjata ke sebuah tank yang mengamankan pasukan, dan secara bersamaan, sebuah ledakan terjadi di dua gedung berlantai dua. Bangunan-bangunan runtuh akibat ledakan ini, sementara sebagian besar pasukan berada di dalam dan di dekatnya,” katanya.

Menurut sumber militer, dua tentara tewas akibat tembakan RPG di tank tersebut. Beberapa tentara lainnya terluka dalam ledakan itu, termasuk satu orang dalam kondisi serius.

Hagari mengatakan ledakan di gedung-gedung tersebut kemungkinan besar disebabkan oleh ranjau yang ditanam oleh tentara IDF sendiri dengan tujuan untuk kemudian menghancurkan bangunan tersebut, namun penyebab ledakan masih dalam penyelidikan. Bangunan tersebut mungkin terkena RPG kedua.

Pasukan penyelamat menggambarkan kejadian itu mengingatkan pada dampak gempa bumi.

Selama beberapa jam, sejumlah besar pasukan dari unit pencarian dan penyelamatan IDF bekerja untuk mengevakuasi korban dari bangunan yang runtuh.

IDF sedang menyelidiki keadaan insiden tersebut untuk mencegah terulangnya kembali.

Pada Selasa pagi, IDF menyebutkan 17 tentara yang tewas dalam insiden tersebut, semuanya adalah tentara cadangan.

Daftar Tentara IDF yang Tewas :

  1. Sersan. Mayor (res.) Matan Lazar, 32, dari Batalyon 6261 Brigade 261, dari Haifa.
  2. Sersan. Kelas Satu (res.) Hadar Kapeluk, 23, komandan regu di Batalyon 8208 Brigade 261, dari Mevo Beitar.
  3. Sersan. Mayor (res.) Sergey Gontmaher, 37, dari Batalyon 8208 Brigade 261, dari Ramat Gan.
  4. Sersan. Kelas Satu (res.) Elkana Yehuda Sfez, 25, dari Batalyon 8208 Brigade 261, dari Kiryat Arba.
  5. Sersan. Kelas Satu (res.) Yuval Lopez, 27, dari Batalyon 9206 Brigade 205, dari Alon Shvut.
  6. Sersan Guru. (res.) Yoav Levi, 29, dari Batalyon 8208 Brigade 261, dari Yehud-Monosson.
  7. Sersan. Kelas Satu (res.) Nicholas Berger, 22, dari Batalyon 8208 Brigade 261, dari Yerusalem.
  8. Sersan. Kelas Satu (res.) Cedrick Garin, 23, dari Batalyon 8208 Brigade 261, dari Tel Aviv.
  9. Sersan. Mayor. (res.) Rafael Elias Mosheyoff, 33, dari Batalyon 6261 Brigade 261, dari Pardes Hanna-Karkur.
  10. Sersan. Mayjen. (res.) Barak Haim Ben Valid, 33, seorang komandan regu di Batalyon 6261 Brigade 261, dari Rishon Lezion.
  11. Sersan. Kelas Satu (res.) Ahmad Abu Latif, 26, dari Batalyon 8208 Brigade 261, dari Rahat.
  12. Kpt. (res.) Nir Binyamin, 29, dari Batalyon 8208 Brigade 261, dari Givatayim.
  13. Sersan Guru. (res.) Elkana Vizel, 35, komandan regu di Batalyon 8208 Brigade 261, dari Bnei Dakalim.
  14. Sersan. Kelas Satu (res.) Israel Socol, 24, dari Batalyon 8208 Brigade 261, dari Karnei Shomron.
  15. Kpt. (res.) Ariel Mordechay Wollfstal, 28, dari Batalyon 9206 Brigade 205, dari Elazar.
  16. Sersan. Kelas Satu (res.) Sagi Idan, 24, dari Batalyon 8208 Brigade 261, dari Rosh Haayin.
  17. Sersan. Mayor (res.) Mark Kononovich, 35, dari Batalyon 8208 Brigade 261, dari Herzliya.

Daniel Hagari: Keluarga Sudah Diinformasikan

Hagari mengatakan keluarga empat tentara lainnya telah diberitahu dan pihak militer akan segera mengumumkan nama mereka.

Tiga tentara tambahan tewas dalam pertempuran hari Senin sebagai bagian dari serangan yang ditingkatkan di kota Khan Younis di Gaza selatan.

Israel bersumpah untuk menghancurkan Hamas, tapi yang terjadi di lapangan, malah Hamas yang banyak yang membunuh personil IDF.

Namun, tiga bulan kemudian, serangan tersebut belum mencapai tujuan tersebut dan tekanan meningkat di dalam Israel untuk mencapai kesepakatan dengan kelompok teror tersebut untuk memulangkan 136 orang yang masih ditahan di Gaza. Tawanan tidak semuanya hidup.

Tekanan internasional juga meningkat untuk mengakhiri perang, di tengah meningkatnya jumlah korban jiwa di pihak Palestina dan memburuknya situasi kemanusiaan di Gaza.

Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas mengatakan pada hari Senin bahwa 25.295 warga Gaza telah terbunuh sejauh ini dalam perang tersebut, jumlah yang belum diverifikasi termasuk anggota Hamas serta mereka yang tewas dalam peluncuran roket Palestina yang gagal.

Israel telah mengintensifkan kampanye militernya di Gaza selatan dalam beberapa hari terakhir, dengan fokus pada kota Khan Younis.

Empat brigade, yang dipimpin oleh Divisi ke-98, mengambil bagian dalam serangan tersebut, yang dimulai pada hari Minggu dengan serangkaian serangan udara di lokasi Hamas di daerah tersebut dan dilanjutkan dengan baku tembak intensif yang menurut IDF telah menewaskan puluhan pria bersenjata.

Menteri Pertahanan Yoav Gallant mengatakan pada hari Selasa bahwa kerugian besar yang diderita oleh militer hanya menggarisbawahi perlunya untuk terus maju.

“Hati kami bersama keluarga tercinta di masa tersulit mereka,” tulis Gallant tentang “pagi yang sulit dan menyakitkan.”

Namun, katanya, “ini adalah perang yang akan menentukan masa depan Israel selama beberapa dekade mendatang – jatuhnya tentara memaksa kita untuk mencapai tujuan pertempuran tersebut.”

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan dia berduka atas kematian tersebut. “Israel tidak akan berhenti berperang sampai kemenangan mutlak,” katanya.

“IDF telah meluncurkan penyelidikan atas bencana tersebut. Kita harus mengambil pelajaran yang diperlukan dan melakukan segalanya untuk menyelamatkan nyawa para pejuang kita,” lanjutnya.

Banyak anggota keluarga dari 136 sandera yang tersisa yang ditahan oleh Hamas, yang diorganisir melalui Forum Keluarga Penyanderaan dan Orang Hilang, semakin vokal dalam menentang strategi pemerintah, dengan mengatakan bahwa pertempuran yang terus berlanjut akan membahayakan orang yang mereka cintai.

Pada Minggu malam, keluarga-keluarga tersebut berunjuk rasa di luar rumah Netanyahu di Yerusalem untuk menuntut agar dia mencapai kesepakatan untuk pembebasan para sandera.

Pada hari Senin, keluarga para sandera menghadiri sidang Komite Keuangan Knesset, dengan membawa tanda bertuliskan “Anda tidak akan duduk di sini sementara mereka mati di sana.”

Tekanan internasional juga meningkat dengan banyaknya penduduk Gaza yang mengungsi dan meningkatnya jumlah korban jiwa.

Pada hari Senin dilaporkan bahwa Israel telah mengajukan proposal melalui mediator Qatar dan Mesir yang akan menyetujui penghentian serangan militernya terhadap Hamas selama dua bulan, dengan imbalan pembebasan bertahap sandera yang tersisa.

Usulan tersebut tidak mengindahkan permintaan Hamas agar Israel mengakhiri perang sepenuhnya, namun tampaknya melangkah lebih jauh dari tawaran Israel sebelumnya, menurut situs berita Axios, yang mengutip dua pejabat Israel.

Tawaran itu dipublikasikan ketika Tsar Timur Tengah Gedung Putih Brett McGurk berada di wilayah tersebut untuk melakukan pertemuan dengan rekan-rekan Mesir dan Qatar yang bertujuan untuk memajukan kesepakatan penyanderaan, kata seorang pejabat AS kepada The Times of Israel.

(Sumber: The Times of Israel)

Kontributor Langkatoday.com

Bacaan Lainnya: