www.domainesia.com

PBB Temukan Rumah Sakit Anak di Kyiv Terkena Serangan Rudal Rusia

UKRAINA (Langkatoday) – Rumah sakit anak terbesar di Ukraina kemungkinan terkena serangan langsung dari rudal Rusia, Senin, menurut penilaian PBB, sementara NATO sepakat untuk memperkuat pertahanan udara Kyiv menyusul serangan tersebut.

Rusia secara berulang kali membantah menargetkan rumah sakit di Kyiv dan mengklaim, tanpa bukti, bahwa rudal anti-pesawat Ukraina yang menyebabkan ledakan tersebut. Namun, seorang pejabat hak asasi manusia PBB mengatakan bukti menunjukkan pasukan Moskow lah yang bertanggung jawab atas serangan mematikan itu.

“Analisis rekaman video dan penilaian di lokasi kejadian menunjukkan kemungkinan tinggi bahwa rumah sakit anak mengalami serangan langsung daripada mengalami kerusakan akibat sistem senjata yang dicegat,” kata Danielle Bell, kepala Misi Pemantauan Hak Asasi Manusia PBB di Ukraina, Selasa.

Bell mengatakan serangan tersebut merusak unit perawatan intensif, bedah, dan onkologi di Rumah Sakit Okhmatdyt Kyiv, yang telah menjadi vital dalam perawatan beberapa anak paling sakit di seluruh negeri, menambahkan bahwa pejabat Ukraina telah memindahkan 600 anak ke rumah sakit lain sejak saat itu.

“Serangan mengerikan ini menunjukkan bahwa tidak ada tempat yang aman di Ukraina,” tambah Bell.

Penilaian PBB sejalan dengan para ahli senjata, yang mengatakan kepada CNN kemungkinan besar rudal jelajah Kh-101 Rusia menyerang rumah sakit anak di Kyiv, Senin.

Menganalisis rekaman video yang telah diverifikasi dan geolokasi oleh CNN serta gambar puing-puing dari lokasi kejadian, para ahli senjata mengatakan bukti sangat menunjukkan rumah sakit tersebut terkena rudal jelajah Rusia daripada proyektil pertahanan udara Ukraina.

Justin Bronk, seorang rekan peneliti senior di Royal United Services Institute di London, mengatakan kepada CNN, profil penerbangan dalam rekaman video rudal yang mengenai rumah sakit adalah “tepat untuk Kh-101, dengan sudut penurunan yang benar, dalam daya dan tidak berputar atau jatuh seperti rudal pertahanan udara yang sudah habis.” Siluet roket yang terlihat dalam rekaman juga cocok dengan Kh-101, kata Bronk.

Dua orang dewasa tewas dalam serangan tersebut dan 16 orang lainnya – termasuk tujuh anak – terluka, menurut pejabat Ukraina, saat Rusia melancarkan serangan udara terang-terangan ke target di kota-kota di seluruh Ukraina selama jam sibuk pagi, menewaskan setidaknya 43 orang secara total.

Serangan di seluruh Ukraina ini “sangat” dikecam Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, sementara kepala hak asasi manusia PBB Volker Turk menyerukan “penyelidikan segera, menyeluruh, dan independen” terhadap serangan tersebut.

Serangan Rusia terjadi saat para pemimpin NATO berkumpul di Washington, di mana Amerika Serikat dan sekutu NATO sepakat untuk memberikan lebih banyak baterai Patriot dan sistem tambahan untuk memperkuat pertahanan udara Kyiv, kata anggota aliansi pertahanan dalam sebuah pernyataan bersama pada hari Selasa.

Presiden AS Joe Biden juga mengumumkan rencana untuk menyediakan pertahanan udara baru untuk Ukraina dalam pidatonya yang membuka KTT NATO – memberikan dukungan yang sangat dibutuhkan untuk negara tersebut pada titik kritis dalam pertahanannya terhadap invasi Rusia.

Dalam pidatonya pada hari Selasa, Biden berjanji bahwa “Amerika Serikat akan memastikan bahwa ketika kami mengekspor interseptor pertahanan udara kritis, Ukraina akan berada di barisan depan.”

Serangan yang Ditargetkan oleh Rusia

Gambar dan video pasca-serangan di rumah sakit Kyiv menunjukkan anak-anak dengan kanker yang dirawat di luar fasilitas dan seorang balita terluka dengan darah di wajah dan lengannya.

Tim CNN di lokasi mengatakan tingkat kerusakan di sana menunjukkan betapa dahsyatnya ledakan itu. Sekelompok puing-puing bisa terlihat menggantikan bagian dari fasilitas yang dulu ada, sementara di bawah bagian lantai terletak sisa-sisa mobil yang rata setelah bangunan runtuh.

Misi pemantauan PBB mengatakan kemungkinan besar rudal jelajah KH-101 yang diluncurkan Rusia menyerang rumah sakit anak tersebut. Penilaian tersebut didasarkan pada rekaman video yang menunjukkan spesifikasi teknis jenis senjata yang digunakan dan rekaman tersebut “menunjukkan senjata tersebut langsung mengenai rumah sakit daripada dicegat di udara,” kata Bell.

Seorang ahli militer yang mengunjungi lokasi setelah ledakan mengatakan bahwa kerusakan tersebut “konsisten dengan serangan langsung,” menurut Bell.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan di Washington, Selasa, “Rusia selalu tahu ke mana rudalnya mengenai. Selalu.”

Pada Selasa, Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia mengulangi penyangkalan Moskow bahwa mereka telah menargetkan rumah sakit anak tersebut.

“Kami tidak membom rumah sakit anak-anak,” kata Nebenzia dalam pertemuan khusus Dewan Keamanan PBB (UNSC) yang diadakan setelah serangan tersebut.

“Jika ini adalah serangan Rusia, tidak akan ada sisa dari bangunan tersebut sama sekali. Semua anak dan sebagian besar orang dewasa akan tewas, bukan terluka.”

Namun, AS juga menyalahkan Rusia atas serangan ke rumah sakit tersebut. Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield mengatakan dalam pertemuan UNSC bahwa serangan Rusia “sangat jelas: Putin tidak tertarik pada perdamaian.”

Kyiv menggambarkan serangan tersebut sebagai “serangan yang ditargetkan oleh Rusia,” dengan Layanan Keamanan Negara Ukraina (SBU) mengatakan rudal jelajah jarak jauh Rusia telah menyerang fasilitas tersebut.

“Bukti yang relevan sudah ditemukan di lokasi tragedi: khususnya, puing-puing bagian belakang rudal Kh-101 dengan nomor seri dan bagian dari roda kemudi rudal yang sama,” kata SBU.

Kepala SBU Vasyl Maliuk bersumpah lembaga tersebut akan merespons apa yang ia sebut sebagai kejahatan perang Rusia.

“Balasan ini akan bersifat hukum dan moral,” katanya. (rel/cnn)

------
Simak berita pilihan dan terkini lainnya di Google News, WhatsApp Channel dan Telegram

Bacaan Lainnya: