www.domainesia.com

Bujuk Investor Cina ke IKN, Bahllil: Akan Saya Bantu Sebisa Mungkin

LANGKATODAY.com – Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengajak para investor dari Republik Rakyat Tiongkok (RRT) untuk berinvestasi di Ibu Kota Nusantara (IKN).

Dalam kegiatan Marketing Investasi Indonesia (MII) bertajuk “Investment Opportunities in the New Capital and Downstream Industries” di Shanghai, Rabu (29/11), dia mengatakan bahwa IKN membutuhkan investasi US$32 miliar untuk pembangunan infrastruktur, properti, dan energi terbarukan.

Di samping itu, dia juga menekankan pertumbuhan investasi di Indonesia terus meningkat setiap tahun, dan Indonesia menduduki peringkat terbesar FDI (Foreign Direct Investment) di antara negara-negara ASEAN, terutama dari RRT yang berkembang naik dalam tiga tahun berturut-turut—sebagian besar pada sektor hilirisasi.

Karena itu, dia menyatakan keterbukaan Indonesia untuk investasi di IKN dengan menawarkan bantuannya sebisa mungkin kepada para investor yang berminat.

“Pertumbuhan investasi di Indonesia mengalami kenaikan setiap tahunnya. Investasi dari RRT terus berkembang, khususnya di sektor hilirisasi. Kami fokus pada pembangunan IKN dan terbuka dengan investasi. Apabila ada yang berminat investasi di sana, akan saya bantu sebisa mungkin,” ujar Bahlil.

Acara MMI di Shanghai tersebut dihadiri oleh 100 peserta dari 46 perusahaan asal RRT. Duta Besar Republik Indonesia untuk Republik Rakyat Tiongkok dan Mongolia, Djauhari Oratmangun, berharap acara ini dapat lebih mengenalkan kepada negara lain, terutama RRT, tentang potensi dan kekayaan yang dimiliki Indonesia.

“Melalui acara ini, kita dapat mengeksplorasi potensi yang ada di Indonesia, khususnya dalam bidang hilirisasi dan investasi di IKN,” kata Djauhari.

Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia saat menghadiri Marketing Investasi Indonesia (MII) di Shanghai, Republik Rakyat Tiongkok (RRT), Kamis (29/11/2023). Foto: Kementerian Investasi

Investasi Tiongkok di Indonesia

Sementara itu, berdasarkan data Kementerian Investasi, realisasi investasi RRT di Indonesia pada 2018–2022 menunjukkan peningkatan signifikan dengan rata-rata pertumbuhan tahunan 59 persen.

RRT berkontribusi terhadap realisasi investasi US$8,2 miliar pada 2022. Pada periode Januari hingga September 2023, RRT kembali menempati peringkat kedua dengan realisasi investasi mencapai US$5,6 miliar.

Investasi ini berasal dari sektor industri logam dasar, diikuti oleh sektor transportasi, gudang, telekomunikasi, serta sektor listrik, gas, dan air. Realisasi investasi ini berperan penting dalam mendukung agenda hilirisasi di Indonesia dan memperkuat sektor-sektor kunci dalam perekonomian nasional.

General Manager Yanbo Color Coated Sheet, Liu Jie, menyambut baik kegiatan MMI di Shanghai dan mengakui bahwa acara ini telah memperluas wawasan mereka tentang Indonesia. Jie menekankan bahwa pengetahuan lebih lanjut akan menarik investor untuk merencanakan investasinya di Indonesia.

“Ini adalah pertemuan yang hebat. Sebelum diadakannya acara ini, kami hanya sedikit mengetahui Indonesia. Namun, setelah kami datang, wawasan kami tentang Indonesia menjadi luas. Dengan mengenal lebih jauh akan menarik para investor untuk merencanakan investasinya di Indonesia,” ujar Jie. (rel/fortune)

------
Simak berita pilihan dan terkini lainnya di Google News, WhatsApp Channel dan Telegram

Bacaan Lainnya: