Ternyata ini Alasan ISIS Tak Pernah Menyerang Israel dan Amerika Serikat

LANGKATODAY.COM – ISIS dikenal sebagai kelompok gerilyawan yang beroperasi di berbagai negara. Namun, ada satu pertanyaan yang penting, kenapa ISIS tidak pernah menyerang Israel dan Amerika?

Selama ini, serangan ISIS yang terbaru menarget Rusia dan menewaskan ratusan orang saat menonton konser. Berbeda dengan Al Qaeda dan organisasi gerilyawan lainnya, ISIS memang tidak memiliki catatan menyerang Israel atau pun Amerika Serikat.

Mengapa ISIS Tak Pernah Menyerang Israel dan Amerika Serikat?

1. Perjuangan Palestina Tidak Diutamakan

Pada tanggal 15 Maret 2006 silam, surat kabar mingguan ISIS, al-Naba, memuat artikel berjudul, “Beit Al-Maqdis [Yerusalem]…Permasalahan Pertama dan Utama dalam Hukum Syari’ah,” yang mana kelompok teror tersebut membenarkan kurangnya serangan mereka terhadap Israel. kepada komunitas Muslim secara luas.

Dalam artikel tersebut, yang diterjemahkan oleh kelompok pengawas MEMRI, ISIS berpendapat bahwa perjuangan Palestina tidak diutamakan dibandingkan perjuangan jihad lainnya.

“Jika kita melihat realitas dunia saat ini, kita akan menemukan bahwa dunia sepenuhnya dikuasai oleh politeisme dan hukum-hukumnya, kecuali wilayah yang Allah izinkan bagi ISIS untuk mendirikan agama tersebut…. Oleh karena itu, jihad di Palestina sama dengan jihad di tempat lain,” demikian artikel tersebut.

2. Palestina Terlalu Dilebih-lebihkan oleh Bangsa Arab

Artikel tersebut juga mengkritik keras “orang-orang Arab yang melebih-lebihkan” yang telah menekan keyakinan yang sudah ada selama puluhan tahun bahwa “Palestina adalah perjuangan utama umat Islam.”

Di antara mereka yang disebutkan dalam konteks ini adalah mantan pemimpin nasionalis Arab, Gamal Abdel Nasser dari Mesir, dan Saddam Hussein dari Irak,

“yang memperdagangkan isu Palestina dan menjual khayalan kepada para pengikut mereka,” demikian keterangan artikel itu.

Namun, ada tempat di mana jihad diutamakan, menurut artikel tersebut: di negara-negara Arab yang diperintah oleh “tiran.”

Yang pertama dan terpenting di antaranya adalah kerajaan Saudi, di mana dua kota suci Islam, Mekkah dan Madinah, harus diselamatkan dari keluarga kerajaan Saudi.

“[Tiran] murtad yang memerintah wilayah Islam adalah orang-orang kafir yang lebih parah dibandingkan [orang-orang Yahudi], dan perang melawan mereka lebih diutamakan daripada perang melawan orang-orang kafir,” demikian ungkap ISIS.

3. Jihad di Palestina Sama Seperti Jihad di Tempat Lain

Bagi ISIS, ‘Jihad di Palestina sama dengan jihad di tempat lain.’

Terlepas dari kenyataan bahwa jumlah anggota ISIS di Suriah dan Irak dipenuhi oleh para pejuang dari seluruh dunia, artikel tersebut menyerukan para jihadis untuk melakukan perlawanan terhadap “orang-orang kafir” yang paling dekat dengan mereka.

Oleh karena itu, memerangi Yahudi sebaiknya diserahkan kepada umat Islam di Israel/Palestina, sedangkan umat Islam Suriah harus melawan Bashar Assad dan umat Islam Mesir harus melawan Abdel-Fattah el-Sissi.

Argumen utama yang dikemukakan artikel tersebut adalah bahwa ketika rezim Arab, yang seharusnya membela Israel, digulingkan, maka pasukan jihad dapat tiba “di perbatasan Negara Yahudi dan menghadapi tentaranya secara langsung.”

Melansir Time of Israel, meskipun sebagian besar artikel tersebut berupaya untuk meremehkan pentingnya perjuangan Palestina di kalangan para jihadis, penulisnya masih percaya bahwa adalah kewajiban agama setiap Muslim untuk membantu menyelamatkan Palestina dari “lingkungan orang-orang Yahudi.”

Hal ini karena tanah tersebut pernah menjadi bagian dari kerajaan Islam, dan oleh karena itu, terdapat keharusan agama bagi seluruh umat Islam untuk membantu membawanya kembali ke “rumah Islam,” kata artikel itu.

4. Memiliki Strategi Menghancurkan Musuh yang Dekat

Daniel L. Byman, peneliti Brookings, mengungkapkan ISIS tidak mengikuti strategi “musuh jauh seperti Al Qaeda, dan lebih memilih strategi “musuh dekat”, meskipun pada tingkat regional. Oleh karena itu, target utama ISIS bukanlah Amerika Serikat, melainkan rezim “murtad” di dunia Arab—yaitu rezim Asad di Suriah dan rezim Abadi di Irak.

“Seperti para pendahulunya, Baghdadi memilih untuk memurnikan komunitas Islam terlebih dahulu dengan menyerang kelompok Syiah dan agama minoritas lainnya serta kelompok jihadis saingannya. Daftar panjang musuh ISIS termasuk Syiah Irak, Hizbullah Lebanon, Yazidi (minoritas etno-agama Kurdi yang sebagian besar tinggal di Irak), dan kelompok oposisi saingannya di Suriah (termasuk Jabhat al-Nusra),” ungkap Byman.

Seolah-olah sebagai respons terhadap intervensi Amerika Serikat dan pihak lain dalam konflik tersebut, warga sipil Barat di wilayah tersebut (termasuk jurnalis dan pekerja bantuan kemanusiaan) juga menjadi sasaran—meskipun ISIS melihat mereka sebagai musuh sebelum intervensi AS.

5. Membangun Afiliasi yang Kuat

ISIS mengaku memimpin gerakan jihad di seluruh dunia Muslim. Setelah 11/9, Al Qaeda mulai membuat afiliasi atau menjalin aliansi dengan kelompok-kelompok yang sudah ada, memperluas jangkauannya namun pada saat yang sama mengekspos mereknya pada kelakuan buruk kelompok-kelompok lokal, seperti yang terjadi di Irak, sebagai bagian dari persaingannya dengan kelompok Islam.

“ISIS telah meningkatkan afiliasi, menjalin hubungan dengan kelompok-kelompok di Kaukasus, Tunisia, dan India. ISIS juga memainkan permainan ini, dan di mana pun ada seruan untuk berjihad, pasti ada persaingan. Afghanistan, Aljazair, Libya, Pakistan, Sinai, Yaman, dan negeri-negeri Muslim lainnya menjadi bagian dari kompetisi tersebut,” kata Byman.

ISIS telah mendapat dukungan dari sejumlah kelompok jihad penting. Boko Haram di Nigeria dan Ansar Bayt al-Maqdis di Mesir keduanya secara resmi berjanji setia kepada ISIS dan kini dianggap sebagai afiliasi resmi atau “provinsi” ISIS; per Maret 2015, ISIS telah secara resmi mengakui tujuh provinsi, termasuk di Libya, tempat asal banyak pejuang asingnya, dan di Yaman, yang kini bersaing langsung dengan Al Qaeda di Semenanjung Arab (AQAP).

6. Fokus Menguasai Wilayah Tertentu

Menurut Byman, strategi ISIS adalah menguasai wilayah, terus mengkonsolidasikan dan memperluas posisinya. Hal ini sebagian bersifat ideologis: mereka ingin menciptakan pemerintahan di mana umat Islam dapat hidup di bawah hukum Islam (atau versi menyimpang dari ISIS).

“Hal ini juga memberikan inspirasi: dengan mendirikan negara Islam, hal ini menggemparkan banyak umat Islam yang kemudian memeluk kelompok tersebut. Dan sebagian darinya adalah strategi dasar: dengan menguasai wilayah, mereka dapat membangun pasukan, dan dengan menggunakan pasukannya, mereka dapat menguasai lebih banyak wilayah,” ujar Byman.

ISIS berevolusi dari perang saudara di Irak dan Suriah, dan taktik mereka mencerminkan konteks ini. ISIS berupaya untuk menaklukkan; sehingga mereka mengerahkan artileri, pasukan massal, dan bahkan tank dan MANPADS saat mereka menyerbu wilayah baru atau mempertahankan wilayah yang sudah ada.

“Terorisme, dalam konteks ini, adalah bagian dari perang revolusioner: digunakan untuk melemahkan moral tentara dan polisi, memaksakan reaksi sektarian, atau menciptakan dinamika yang membantu penaklukan di lapangan. Namun ini merupakan tambahan dari perjuangan yang lebih konvensional,” ungkap Byman.

Di wilayah yang dikuasainya, ISIS menggunakan eksekusi massal, pemenggalan kepala di depan umum, pemerkosaan, dan penyaliban secara simbolis untuk meneror masyarakat agar tunduk dan “memurnikan” masyarakat, dan pada saat yang sama menyediakan layanan dasar (walaupun minimal): gabungan tersebut menghasilkan pendapatan mereka mendapat dukungan, atau setidaknya persetujuan karena rasa takut, dari masyarakat. (rel/sindo)

Informasi dan kerjasama bisa dikirim via e-mail: [email protected]

Bacaan Lainnya: