Dibombardir 18 Serangan, Houthi Yaman Bersumpah akan Membalas Serangan Udara Terbaru AS-Inggris

Juru bicara militer Huthi, Brigadir Yahya Saree. Dalam sebuah pernyataan pada tanggal 23 Januari, Angkatan Bersenjata Yaman berjanji untuk menanggapi serangan terbaru AS-Inggris terhadap negara tersebut, yang terjadi malam sebelumnya.

LANGKATODAY.COM – Tentara Houthi Yaman bersumpah akan menanggapi serangan udara terbaru AS-Inggris.

Tentara Houthi Yaman mengonfirmasi bahwa Washington dan London melancarkan 18 serangan udara terhadap ibu kota, Sanaa, dan wilayah lain di Yaman.

Dalam sebuah pernyataan pada tanggal 23 Januari, Houthi Yaman berjanji untuk menanggapi serangan terbaru AS-Inggris terhadap negara tersebut, yang terjadi malam sebelumnya.

“Pesawat agresi Amerika-Inggris melancarkan 18 serangan udara selama beberapa jam terakhir, yang didistribusikan sebagai berikut: 12 serangan di Kegubernuran Amanat al-Asimah dan Sanaa, tiga serangan di Kegubernuran Hodeidah, dua serangan di Kegubernuran Taiz, dan satu serangan di Kegubernuran Al-Bayda,” kata juru bicara militer Houthi Yaman Yahya al-Saree dalam pernyataannya.

“Serangan-serangan ini tidak akan dibiarkan begitu saja atau tidak dihukum,” tambah pernyataan itu.

Jet tempur AS dan Inggris melancarkan serangan udara baru di beberapa wilayah ibu kota Yaman, Sanaa, dan wilayah lain di negara itu pada akhir tanggal 22 Januari.

“Serangan presisi ini dimaksudkan untuk mengganggu dan menurunkan kemampuan yang digunakan Houthi untuk mengancam perdagangan global dan kehidupan pelaut yang tidak bersalah,” demikian bunyi pernyataan bersama yang dibuat oleh AS, Inggris, Australia, Bahrain, Kanada, dan Belanda.

Ini adalah serangan terbaru dari beberapa serangan yang dilancarkan Washington dan London terhadap Yaman.

Serangan-serangan ini mengakibatkan kerusakan material dan sejumlah korban jiwa, serta dikatakan melindungi perdagangan maritim internasional.

Namun, serangan tersebut dilakukan secara khusus untuk mendukung Israel, dan bertujuan untuk menghalangi Yaman melanjutkan serangan maritimnya terhadap kapal-kapal Israel.

Sejak bulan November, Angkatan Bersenjata Yaman dan Ansarallah telah menyita satu kapal yang terkait dengan Israel, dan menargetkan lebih dari selusin kapal lainnya, baik milik Israel atau perusahaan Israel, atau sedang dalam perjalanan ke pelabuhan Israel.

Blokade Laut Merah yang dilakukan Yaman merupakan bentuk solidaritas terhadap perlawanan Palestina, yang Sanaa berjanji akan terus melanjutkannya sampai perang dan pengepungan Gaza berakhir.

Yaman telah berulang kali mengklarifikasi bahwa mereka tidak akan menargetkan kapal apa pun yang tidak memiliki hubungan dengan Israel atau menuju pelabuhan Israel.

Anggota Dewan Politik Tertinggi gerakan perlawanan Ansarallah Yaman, Mohammad Ali al-Houthi, mengatakan pada 21 Januari bahwa 64 kapal komersial yang tidak terkait dengan Israel atau menuju pelabuhan Israel telah diizinkan melewati Laut Merah dengan aman dengan menyiarkan pesan “tidak kontak dengan Israel” melalui sistem identifikasi mereka.

Namun, serangan AS dan Inggris telah menempatkan kapal-kapal yang terkait dengan Washington dan London dalam situasi genting.

“Operasi kami akan mencakup kapal-kapal Amerika dan Inggris, dan agresi [AS-Inggris] tidak akan mengubah posisi kami,” kata pemimpin Ansarallah Abdel Malik al-Houthi pada tanggal 18 Januari.

Beberapa kapal AS telah diserang oleh Ansarallah dan tentara Yaman sebagai respons terhadap serangan udara AS dan Inggris baru-baru ini di Yaman, serta sebagai respons terhadap serangan AS sebelumnya pada akhir Desember, yang menewaskan sepuluh perwira angkatan laut Yaman.

Serangan terbaru di Yaman terjadi setelah Angkatan Bersenjata Yaman mengumumkan dalam sebuah pernyataan pada 22 Januari bahwa mereka telah menyerang kapal kargo militer AS, Ocean Jazz.

“Angkatan laut Angkatan Bersenjata Yaman melakukan operasi militer yang menargetkan kapal kargo militer Amerika (OCEAN JAZZ) di Teluk Aden, menggunakan rudal angkatan laut yang sesuai,” bunyi pernyataan itu. Washington membantah serangan itu. (rel/tribun)

Kontributor Langkatoday.com

Bacaan Lainnya: