22.000 Orang di RI Meninggal akibat Kanker Payudara, Perlu Lakukan SADARI secara Teratur

22_000_orang_di_ri_meninggal_akibat_kanker_payudara_perlu_lakukan_sadari_secara_teratur

Langkatoday.com, Medan – Sebanyak 22.000 orang dari 65.000 penderita kanker payudara di Indonesia meninggal dunia pada tahun 2020. Sedangkan secara global, di tahun yang sama terdapat hampir 2,3 juta wanita di dunia terdiagnosa kanker payudara dan 685.000 di antaranya meninggal dunia.

“Kebanyakan karena keterlambatan penanganan sehingga saat datang ke dokter sudah dalam stadium lanjut. Secara umum, ada dua faktor yang dapat menyebabkan terjadinya kanker payudara, yaitu faktor yang tidak dapat dicegah dan faktor yang dapat dicegah,” tutur Ketua PERABOI (Perhimpunan Ahli Bedah Onkologi Indonesia) Sumatera Utara, dr. Denny Rifsal Siregar, Sp.B(K)Onk., M.Kes, dalam keterangannya di Medan, Minggu (23/10/2022).

Denny memaparkan bahwa faktor yang tidak dapat dicegah ialah wanita, usia, dan genetik. Sedangkan faktor yang dapat dicegah yaitu tidak menyusui, wanita menikah tapi tidak memiliki anak, melahirkan anak pertama usia 30 tahun, konsumsi obat hormonal jangka panjang, konsumsi lemak berlebih dan alkohol, serta perokok aktif dan pasif.

Baca Juga

Denny juga menambahkan, prevalensi penyakit kanker payudara menempati urutan pertama dari kanker lainnya di seluruh dunia maupun Indonesia. Sebanyak 12 juta orang di dunia menderita kanker dan 7,6 juta di antaranya meninggal dunia.

Usaha untuk mendeteksi kanker payudara dapat dilakukan sejak dini melalui SADARI (Periksa Payudara Sendiri) yang dapat dilakukan sebulan sekali pada 7-10 hari setelah selesai haid, semenjak wanita mulai mendapatkan haid pertama atau pada usia 12 tahun. Untuk wanita di atas 40 tahun, dapat melakukan mamografi satu tahun sekali sebagai bentuk deteksi dan pencegahan.

Mamografi bisa juga untuk wanita di bawah 40 tahun, jika memiliki gejala dan faktor risiko seperti riwayat kanker payudara dalam keluarga. Bagi wanita yang memiliki riwayat kanker payudara, bisa melakukan pemeriksaan BRCA 1 dan BRCA 2 sebagai deteksi. Jika hasil pemeriksaan positif, maka preventif mastektomi dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya kanker payudara dengan berkonsultasi dahulu ke dokter yang menangani.

“Untuk mencegah kanker payudara, masyarakat dapat melakukan pola hidup dan pola diet yang sehat. Di antaranya, selalu berpikir positif, menjaga lifestyle yang baik dengan berolahraga, mengatur diet yang baik dengan mengurangi konsumsi lemak berlebih, menghindari alkohol dan rokok, juga selalu konsultasi dengan dokter jika konsumsi obat hormonal jangka panjang,” papar dr. Denny.

Baca Juga
1 of 166

Sementara Sekretaris Yayasan Kanker Indonesia (YKI) Sumatra Utara, ‌Dr. Siti Zahara Nasution S.Kp. MNS mengatakan bahwa,

kanker payudara merupakan penyebab kematian terbanyak akibat kanker pada perempuan. Kondisi ini merata, baik di dunia, Asia, maupun di Indonesia, dan Sumatra Utara. YKI secara rutin melaksanakan workshop terkait pencegahan kanker payudara dengan sasaran seluruh pengurus YKI kabupaten/kota se-Sumatera Utara dan perangkat pemerintahan, yaitu camat, lurah, pengurus PKK, kader kesehatan, dan masyarakat awam

Berkaitan dengan kanker payudara, PT Kalbe Farma Tbk (Kalbe) melalui ICCC (Indonesia Cancer Care Community), komunitas binaan KECC (Kalbe Ethical Customer Care), mensosialisasikan deteksi dini kanker hingga mengajak masyarakat Medan senam bersama. Kegiatan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap penyakit kanker ini untuk memperingati Breast Cancer Awareness Month 2022.

“Pada bulan kesadaran kanker payudara 2022, ICCC membawa campaign Together We RISE (Rally In Supporting & screening Everyone), yang mengajak para survivor, warior, dan masyarakat awam untuk bersama-sama aktif melakukan screening, deteksi dini, dan pencegahan kanker payudara,” ujar Pengurus ICCC Cabang Sumatera Utara, apt. Ruth Elisabeth Sihombing, S.Farm., di area Car Free Day Lapangan Merdeka Medan, Minggu (23/10/2022).

Pada kegiatan peringatan breast cancer month di Medan, ICCC juga bekerja sama dengan YKI Sumatra Utara. YKI Sumut aktif setiap hari Jumat melaksanakan promosi kesehatan cegah kanker dengan pola hidup bersih dan sehat. Salah satunya, membagikan leaflet kepada masyarakat melalui pengurus masjid, kader kesehatan, dan tokoh masyarakat, agar dapat disebar luaskan pada masyarakat.

Nutrisi makanan khusus pasien kanker memiliki peranan penting dalam mendukung meningkatkan nafsu makan dan berat badan penderita kanker akibat dari efek samping terapi atau dampak buruk dari penyakit yang diderita pasien kanker. Salah satunya, produk Nutrican yang mengandung Omega 3, BCAA (Branched-Chain Amino Acids), antioksidan, multivitamin, sumber serat, serta mineral lengkap, untuk menunjang proses penyembuhan pasien kanker.

“PT Kalbe Farma Tbk memiliki Nutrican sebagai nutrisi makanan khusus pasien kanker. Keunggulan Nutrican dibandingkan produk lain ialah tinggi energi dan protein untuk mencukupi kebutuhan nutrisi harian pasien kanker, sehingga siap menjalankan berbagai terapi kanker. Nutrican tersedia dalam varian rasa jeruk, stroberi, dan pisang, yang disukai pasien kanker,” kata Brand Owner Nutrican, apt. Yulius Denis Chrismaaji, S.Farm.

(rel)

-----------

Ikuti kabar terkini lainnya di Google News

Postingan Lainnya